Selasa, 18 Desember 2012

Tari Lawung Ageng

Tari Lawung Ageng merupakan tarian ciptaan Sri Sultan Hamengku Buwono (HB) I (1755-1792). Tarian ini menceritakan tentang prajurit yang sedang berlatih perang dengan menggunakan properti bernama lawung. Lawung adalah sebuah tombak yang berujung tumpul.
Mengingat tari ini bersifat olah yuda, maka tari ini pada umumnya diperagakan oleh 16 penari pria, yang terdiri atas 2 orang botoh, 4 orang lurah, 4 orang jajar, 4 orang pengampil, dan 2 orang salaotho.
Dua orang botoh mengenakan kain parang barong ceplok gurda, celana cinde, bara cinde, stagen cinde, kamus timang, sampur cinde, kaweng cinde buntal, kiat bahu candrakirana, kalung sungsun, sumping mangkara ron dan keris gayaman serta oncen keris.
Empat orang lurah mengenakan kain parang barong, celana cinde, bara cinde, stagen cinde, kamus timang, sampur cinde, kaweng cinde, buntal, kiat bahu nganggrang, kalung sungsun, dan keris branggah serta oncen keris.
Empat orang jajar mengenakan kain kawung ageng ceplok gurda, celana cinde, bara cinde, stagen cinde, kamus timang, sampur cinde, kaweng cinde, buntal, kiat bahu nganggrang, kalung tanggalan oren, keris gayaman dan oncen keris, serta klinthing.
Dua orang salaotho mengenakan kain parang seling, celana panji putih, kopel kulit, baju beskap biru, kacu, iket lembaran, dan klinthing.
Tarian ini merupakan usaha dari Sultan HB I untuk mengalihkan perhatian Belanda terhadap kegiatan prajurit Kraton Yogyakarta. Karena pada masa itu dalam suasana perang, Sultan harus mengakui dan tunduk segala kekuasaan Belanda di Kasultanan Yogyakarta. Ia harus patuh pada segala perintah maupun peraturan yang telah ditentukan, termasuk olah keprajuritan. Latihan keprajuritan dengan menggunakan senjata di larang oleh Belanda. Oleh karena itu, Sultan mengalihkan olah keprajuritan ke dalam bentuk tari yaitu tari lawung. Melalui tari lawung ini, Sultan berusaha untuk membangkitkan sifat kepahlawanan prajurit Kraton pada masa perang tersebut. *** [Diolah dari sumber di Museum Tekstil Jakarta]

0 komentar:

Posting Komentar