Kamis, 09 Mei 2013

Prasasti Dalung

Prasasti Dalung merupakan prasasti yang terbuat dari lempengan tembaga. Bertuliskan aksara Arab Pegon, dan berbahasa Jawa Banten. Prasasti ini dikeluarkan oleh Sultan Banten untuk mengatur perniagaan dan pelayaran di daerah Lampung.


Prasasti ini terdiri dari 32 baris yang dikelompokkan dalam 12 poin yang bisa disebut pasal. Tiap-tiap pasal ditulis pada baris baru dan diakhiri dengan tanda lingkaran kecil dengan titik di tengahnya. Pada pasal penutup berbunyi: “Dhawuh undang-undang dalem Îki ing akhiring wulan Jumadil awal tahun Be’ séwu satus rong tahun lumaku saking hijrah Nabi Muhammad shollalahu ‘alaihi wassalam”
Prasasti yang sebenarnya berisi hukum laut dan perdagangan ini, ditetapkan pada akhir bulan Jumadil Awal Tahun Be 1102 Hijriyyah, atau bertepatan dengan akhir Februari 1691 M.


Prasasti ini ditemukan oleh Abu Bakar Hasirah di Desa Bojong, Kecamatan Sekampung Udik, Kabupaten Lampung Timur, Provinsi Lampung. Lalu, sepeninggal Abu Bakar Hasirah, prasasti ini dimiliki oleh keturunannya di Desa Bojong, yaitu  Dalom Rusdi.  Namun, kabar terakhir dari Syaiful, salah seorang petugas Rumah Informasi Taman Purbakala Pugungraharjo, prasasti Dalung yang asli sekarang dipegang oleh Hasan Wakal, Kepala Desa Bojong, yang juga merupakan salah satu keturunan pemegang sebelumnya. Rumah Informasi hanya memasang replikanya saja, termasuk Museum Lampung juga memamerkan replikanya yang dibuat pada tahun 2003 dengan No. Inventaris 3968.
Dengan adanya penemuan prasasti Dalung ini, membuktikan bahwa di Situs Purbakala Pugungraharjo ini telah masuk Islam. Diperkirakan masuknya Islam melalui Way Sekampung dan Way Sekampung (dekat Kota Metro) diketemukan dua buah medali Sam Pho Khong. *** (310313)

0 komentar:

Posting Komentar